Friday, April 25, 2014

Dia baik sekali

Dia baik sekali, doa saya dijawab satu persatu
Padahal lebih banyak kacaunya dari pada minta petunjuknya
Dia tau untuk sebuah hal dalam permintaan kemarin sudah sempat berniat terus mau berusaha yakin sesuatu itu terbaik tapi ternyata memang hanya Dia yang menuntun dalam kegelisahan
Dia tau kekecewaan, Dia yang menyibak hijab untuk ngasih tau perkara itu bukan yang terbaik, kalo memang BUKAN ya jangan DIPAKSAKAN
Cuma Dia yang rela dengerin curhatan semalaman, yang paling  pengertian kalau saya cuma percaya Dia untuk semua pengharapan
Kegelisahan? minta Dia aja yang kasih solusinya, minta Dia aja untuk pilihkan yang terbaiknya
Karena cuma Allah subhanallahu wata'ala sang maha baik, maha sabar, maha pemberi petunjuk dan satu-satunya koneksi terbaik

Sunday, April 20, 2014

Obrolan dg Pak Direktur

Jumat lalu saya berkesempatan ngobrol sm Direktur tempat OJT sekarang. Sumpah saya ngerasa beruntung banget, & jadi tersepona sama sosok Bapaknya, bayangin setingkat direktur masih mau ngajak kita yg calon pegawai buat duduk bareng, mendengar cerita kita..sekitar 1 jam berhasil gw ngomong empat mata aja sm doi. Sampai Bapanya aja sempet ngomong…
"ko jadi kamu yang banyak nanya2 saya"
"Soalnya saya penasaran gimana bisa jadi kaya bapak, kan kesempatannya ngobrolnya baru sekarang"

Umurnya baru 50 tahun, ga segagah SBY siih trus ga ganteng juga ko, STD deh…bahkan kata Bapaknya dulu waktu kecil panggilannya "blacky" yaaa if you know what i mean hahahaa
Tapi dibandingin sama Direktur yg lain si Bapak ini tuh yang paling keliatan muda & segar, kata dia sih angkatanya dia itu dialah yang pertama jadi eselon 2.

Bapanya tanya soal rencana tahun2 mendatang, gimana rasanya pas udah masuk, dan banyaak lagi sampai soal jodoh, uuughlala~
Best part-nya menurut saya pas ditanya…
"Kamu terpikir ga suatu saat kamu jadi dirjen"
Hyaaaak mateee gw, dalem ati jadi menteri aja gw kepikiran, tp jadi dirjen malah ga kepikir cz ga ngerti sih urutannya.
"Ga sih pak heheee" *tawa garing "tapi saya yakin brtahap saya akan naik"
"Kira2 kamu bisa ga jadi dirjen?"
"Kayanya sii bisa deh pak hehee"
"Ko sambil ketawa"
"bisa pak insyaAllah" *nada sok yakin

"Duluuu saya pas kerja ga kepikiran akhirnya diposisi kaya sekarang , saya ga terpikir gaji krn saya yakin itu akan mengikuti dg performa saya, dan gaji itu jg mencukupi, saya jg ga pernah terlambat selama sy kerja…"
"Kamu punya pacar?"
"Saya ga pacaran pak heheee"
" oooh yaa tapi kynya disini ada yg tertarik sama kamu"
"… Boleh pak direkomendasiin wkwkwk"
"Saya jg ga pernah pacaran, dulu pernah jaman smp cinta monyet tapi itu pun jarang ketemu, surat2an doang krn belum ada telepon…sma sampai kuliah saya cuma terpikir belajar terus sampai saya capek & terpikir kapan yaa saya kerja? " fyi bapaknya alumni ITB *prokprokprok

"Jadilah pribadi yang unik, jangan sama dg yg lain…dulu teman2 saya semua ambil master M.tax tapi saya ambil MIT sendiri krn sy melihat peluang, juga harus berani berpendapat biar orang tau pemikiran kamu & ide kamu"
"Oke, kamu mau menyampaikan apa?"
Tarik nafaaaaas, saya harus jujur mumpung dikasih kesempatan
"Saya pengin disini (Jakarta) pak"
" Tunjukan kalo kamu memang minat disini, kamu harus belajar…terutama pas diklat nanti"

Beruntung deh bisa dapet kesempatan ini, mari belajar…………

Tuesday, April 8, 2014

Hijab proses panjang pakai dengan sandingan akhlaknya..

Hijab, saya mulai pake dihari pertama MOS di SMP. Kerudung 2 pieces, rok merah sebetis ditambah kaos kaki sepanjang lutut. Tampilan yang sebenarnya agak aneh buat anak SD Negri yang masuk di sekolah negri waktu itu. Seinget saya, dulu cuma saya yg tampilannya seaneh itu. Yang pake hijab memang bukan cuma saya doang, ada beberapa dari madrasah ibtidaiyah yaa seinget saya tapi kalo ga salah mereka ngga pake seragam merah putih deh.

Hijab, saat itu saya cuma pengin pake aja. Belom ngerti hijab itu wajib buat semua muslimah. Hijab juga belom jadi fashion kaya sekarang.

Tapi hijab,,,itu proses pertama aku mulai mencintaimu

Sewaktu ibu kasih 2 pilihan, apakah saya mau berhijab dari SMP atau nanti aja pas SMA, jawaban saya saat itu gw mau pake hijab saat SMP. Ibu siapin baju panjang + rok biru, baju pramuka dll. Saat itu juga ibu menyimpan baju-baju SMP pendek ‘lungsuran’ dari kakak saya . Pernah suatu waktu gw coba pake tapi diomelin sama ibu. “Simpan, jangan dipake nanti kamu jadi pengin pake itu.”

Hijab, denganmu perjalan hidup saya terasa mistis. Saya ga pernah jadi nomor satu sewaktu SD tapi setelah berhijab saya merasa  “Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (Al Ahzab : 59)”.

Gw rasa begitu banyak hal baik yang didapat saat setelah berhijab dan justru malah menjadi ‘pembeda’ dan unik.

Masa-masa hijab masih dilihat aneh, dibilang botak karena berhijab, hilang sebuah kesempatan menjadi pasukan pengibar bendera saat perpisahan SMP karena pilihannya masuk barisan dengan lepas hijab atau yaah dan lain-lain. Tapi dulu gw malah semakin bersemangat menunjukan,, nih saya jilbaban dan saya tetep keceh hahaha.

Hijab memang aneh pesonanya..
Pernah saat saya pulang kuliah dan duduk disamping supir, dengan pake hijab+masker. Boro-boro abangnya liat muka gw cuuy, dibantu buka pintu trus mukanya fokus liat jalan lagi. Tapi pas dipinggir jalan ada mba-mba pake baju ketat rambut lurus panjang kaya diiklan sampo & no offense kita samarkan wajahnya dia aja hihii…celakanya dia pake celana mini yang disebut hot pants. Beuuuh abangnya ngeliatin dari atas sampai bawah trus ke atas lagi dan matanya berpaling pas dia sadar dia musti fokus nyetir lagi karena si mba-mba udah berlalu dari pandangan jiaaaah. Astagfirullah baaaaang, Alhamdulillah saya berhijab

Hijab itu proses..
Memulainya itu memang berat, sangaaaaat berat sodara. Siapa yang ga pernah ingin dilihat cantik dengan standar masa kini? Melihat baju lucu-lucu tanpa lengan yang warna-warni, melihat iklan di TV wanita cantik yang bisa mengibaskan rambut panjangnya yang terurai, melihat kaki SNSD yang cantik bentuknya ramping-ramping banget, rasanya tuh pengin juga tampil kaya mereka & dibilang cantik dengan standar kecantikan itu.Blom lagi kalo liat orang berenang di kolam renang, mupeng pengin ikutan nyebur juga tapi dulu kan ga ada baju renang muslimah. Kenapa ya Allah?? kenapa pilih muslimah yang diwajibkan berhijab?
Mungkin yaaa pendapat bodoh saya, karena semua hal dari diri kita bisa dihias, WANITA itu cantik keseluruhannya. Bahkan cuma sekedar bulu mata aja ada treatment-nya loh booo. Dan yang cantiik ga boleh diliat semua orang dong kecantikannya #tsaah

Hijab, lingkunganmu tersortir
Saat kamu pakai hijab rapi jali dan syar’I rasakan deh, temanmu yaa yang toleran dengan hijabmu. Kalopun ada yang godain paling banter malah dido’ain
“suit suiiiit Assalamu’alaikum neng”
“jangan kemana-mana ya neng”

Tangan kita kesenggol dikit aja, eh bukan malah. Hijab kita yang kena mereka dikit doang aja eh malah mereka yang bakal minta maaf, Ajaib yaah…

Bahkan lelaki nonmuslim aja gitu loh responnya dengan gesture sopan ke kita..Ingat kata Fatma “jadilah agen muslim yang baik”. Bagaimana bisa kita dikenali sebagai agen muslimah yang baik? Hijab jalannya. Itu jalan termudah, saat kita melakukan kebaikan dengan berhijab maka Islam ikut kita bawa. Tapi kalo kita melakukan keburukan maka Islampun juga ikut kebawa siih ehehe makanya Hijab adalah upaya pencegahan & kaya tameng gtu buat kita.

Gw dari dulu & sampai sekarang pengin banget nonton konser 2PM sm f(x), Ya salaaaam masih aja deh gw, tapi gw malu yahahahaa ga kebayang gw nontonnya pake gamis alila gtu?? sambil teriak NICHKHUN…nichkhun-ssi saranghae saranghaeeee muahahaha

Yaa walaupun masih berharap juga sih bisa nonton konser mereka dengan tampilan macam itu, maafin ya Allah yaa kalo nanti emang akhirnya jadi nonton mereka.

Hijab, ga lantas kita jadi kalem lemah gemulai dan pragmatis. Tapi 2 hal yang saya sebut disamping emang udah karakter bawaan siiih #narsis

Boleh dibilang kemajuan saya dalam perbaikan juga lambat banget dibanding teman-teman yang belum lama memutuskan pakai. Yaa itulah emang kekurangan gw okee ngaku deh

Hijab,, bukan perkataan saya sudah sempurna
Tapi saya…ingin ta’at

Sederhanakan hijabnya, biar nilai plus kita dilihat dari akhlak & prestasi aja



Wednesday, April 2, 2014

To avoid criticism say nothing, 
do nothing, 
be nothing.


-Aristotle-