Thursday, February 20, 2014

C-PNS

Sebenernya, saya udah berjanji dalam hati banget. Suatu saat kalo proses ini berhasil sukses maka saya akan bagi tips dan triknya, lengkap. Semoga itu semua bisa terlaksana, saya akan mulai merangkai kalimat buat cerita itu, tapi mungkin akan di-publish pada saat yang tepat. Kapan? saat nama sudah tidak ada huruf C didepannya. 

Fyi, saya tahun lalu ditolak untuk kedua kalinya oleh #AAS (Australian Award Scholarship). Alhamdulillah Allah ngasih kado yang lain ternyata. Saat diperjuangan tes sana sini kemarin, papito sempat berbicara dengan kalimat hopeless, tapi gw cuma bisa bilang "tenang pak, kita usaha aja..biar nanti urusan Allah gimana hasilnya." meen gw sok bijak banget mueheheheeh. Tapi kemarin itu bener2 full energi gw buat tes doang dari mulai awal September sampai Desember. Dari mulai ditolak sama pangkalan OJeK, gagal jadi mantu BaPak, nyaris jadi pawang ujan dan hingga akhirnya masuk Q academy. 

Sewaktu di tolak pangkalan OJeK, haduuuh dunia udah kaya mau runtuh soalnya ini emang yang sangat saya harapkan banget. Emang resek banget tuh, ngasih pengumuman di malam takbiran. Malam yang mustinya gw senang-senang menyambut Idul adha. Eh musti denger berita duka cita, patah hati banget men gw saat itu #eaaa. Nangis sampe beleberan semalam suntuk, Idul Adha ngga semangat sama sekali. Shalat Id dengan mata bengkak kepala pusing. Isk, dan doa saya malam itu cuma 

Ya Allah sayangi aku, biarpun aku ga lolos jangan biarin aku jadi ngga percaya dengan rahmat rejeki dari engkau. Sayangi aku sayangi akuu.... udah itu aja yang saya ulang-ulang sehari semalam. huaaaaahuhuhuuuu

Setelah ditolak OJeK, hampir tiap minggu ada tes cpns, kadang weekend kadang week days. Di list saya aja ada sekitar 10 kementrian/ lembaga yang saya ikuti. Setengahnya daftar administrasi online dan setengahnya lagi kirim berkas. Sampai ibu sempat bilang, minggu depan tes dimana lagi dek? karena dalam 4 bulan itu tes adalah jadi kegiatan rutin. Jangan tanya capek apa ngga, beuuuuh kalo udh smp tahap tes psikotes. Alhamdulillah banget tuh otak dijamin panas pas pulangnya. Psikotes kan seharian, dengan instrumen tes yang macem-macem, setiap pulang dari psikotes ngga tau kenapa perut mual2 mata sepet dan kepala panas. Tapi kembali lagi ke NIAT bukan COBA.

Kenapa saya minat dan niat? sebenarnya dalam hati kecil #eaaa jadi guru aja sudah cukup bikin saya senang. Tapi ternyata melihat orang tua senang, hati jauh lebih senang lagi yaa. Jadi kenapa alasannya secara brutal ikut tes2 itu?
1. Ada kesempatan, dari segi waktu pekerjaan saat itu. Fleksibel, masih ada jam kosong buat wira wiri ngurus berkas ke sana sini. Jam kosong kadang saya sempetin keluar buat bikin surat keterangan lah, buat legalisir dll. Orang di sekolah taunya? saya lagi main, soalnya emang ini yg jadi alasan gw siiih. Orang saya ngerasa ini bagai sebuah permainan yang akan saya menangkan, yeay! Kesempatan banyaknya formasi yang dibutuhkan dari jurusan saya. Jangan pernah sekalipun mengusahakan sesuatu yang sangat kita inginkan dengan alasan "coba-coba". Allah itu sesuai dengan pikiran hambanya, gw aja ngga mau dicoba-coba tuuh. Men, banyak orang yang pengin apply tapi ga ada jurusannya di pengumuman. Jurusan saya ada, jadi kenapa tidak?

2. Orang tua, pernah liat muka berkaca2 seorang bapak? seingat saya, dua kali sudah saya melihat itu dari papito. Dalam sebuah tahap akhir dari suatu Kementrian saya sempat ada selek nih sama papito, sampe papito lempar gayung yang mental kemana tau. Mungkin karena geregetan sama tingkah polah anaknya yang kaya batu. Heran, papito baru kali itu tuh sampe semarah itu. Gara-garanya si saya ngejawab omonganya dia. Nah papito ngga terima. Saya ngerasa salaaaah banget deh, lah itu akibatnya gayung dilempar pas minta maaf. Doh, berabe banget gw pikir ya kaaan. Ini tes udah tahap akhir tinggal mojok doa nunggu pengumuman doang, jangan sampe Allah ga jadi ngabulin dan usaha saya sia-sia gara2 saya durhaka sama papito. Gawat, jalan satu-satunya cuma minta maaf. Nyesel sumpah parah deh waktu itu, kenapa ngejawab omongan papito yg udah tau emang cerewetnya minta ampun. Udah deh mau ngga mau, saya turunin level kegengsian saya sampai level 0 kali ya. Minta maaf lagi, papito masih ngambek sambil tiduran gtu..akhirnya dimaafin sih. 

"Kamu jangan gitu dong de..kamu itu saya gadang-gadang.. #nyes
bapak juga salah de, maafin juga yaa..
saya ngga masalah de kamu jadi guru SD sekalipun asal kamu itu tawadhu.."

Udah aja saya cuma bisa sesegukan, udah deh ya Allah saya ridho ikhlas kalo memang nanti setelah perjuangan panjang dari tes ke tes akhirnya ngga diterima dimanapun saya ikhlas saya ridho. 

Saat pengumuman tanggal 24 Desember 2013, papito ada disamping saya. Santai banget kemarin itu, ngga terlalu ngarep tapi pas buka eh ada nama saya terpampang. Speechless, karena ini udah pasti berkat doa orang tua. Saya langsung bilang

"bapak, selamat anaknya yang satu lagi akan menjadi pegawai pajak 
Saya yang mustinya ngasih selamat ke kamu de, kan kamu yang usaha
Iya tapi bapa yang doain.."


Reaksi papito apa? matanya berkaca-kaca. Ya Allah, seneeeeeeeeeeeeng banget ngeliatnya. Sampe setelah itu terpikir, saya sudah siap dipanggil Ya Allah karena saya sudah bisa ngeliat bapak saya seneng. Duuh ya Allah aku ko lebay sekali yaa hihii. Ini kedua kalinya saya ngeliat ekspresi yang sama. Dulu, waktu kelas 2 SMP pernah juga ngeliat ekspresi begini. Saat papito berkesempatan ambil rapor, karena biasanya dia sibuk. Pas beliau yang ambil dan pas itu juga saya dapat juara umum. Binar mata papito itu loh yang ga bisa lupa, serasa bilang yaa ga percuma juga saya pergi kerja pagi pulang malam. 

3. Alasan ketiga adalah Victoria, setelah 2 kali gagal maka butuh strategi lain. 2/3 porsi beasiswa #AAS adalah untuk aparatur sipil. That's why saya sangat bersemangat dalam setiap tes-tesnya karena ini adalah tahap yang musti dilalui dan ini menarik banget deh.

Saya mau berbagi menuliskannya, saya pernah termotivasi karena tulisan seorang blogger yang sama sekali tidak saya kenal. Karena kita ga tau siapa yang bakal termotivasi atau terinspirasi dari pengalaman kita. Bisa jadi ada yang lagi ling lung atau lagi hopeless. Pengalaman adalah guru yang berharga, pengalaman buruk seseorang bisa jadi pelajaran buat kita sedangkan pengalaman baik mungkin bisa membuat kita termotivasi menjadi lebih baik. Mungkin bisa jadi pas ketemu tulisan kita jadi semangat lagi. Karena sayapun begitu, blogwalking dan sering menemukan hal menginspirasi :)


*note: makasi buat Wisnu yg udh menghibur pas ga ketrima dr pangkalan OJeK, kegantengan abang2 pawang treasure island cukup menghibur hahahaa


Saturday, February 1, 2014

Ka'bah, nanti ada waktunya kamu ada lebih dekat dari gapaian tanganku


Cantik banget yaa gambar di atas? siapa yang mau ke sana? saya termasuk, sudah dalam salah satu list impian saya. Emang yaa, Allah itu baik bangeet. Pas jadi guru kemarin memang waktunya training, banyak bangeeet belajarnya. Latihan sabar sama orang, latihan merubah kemelankolisan yang dipaksa untuk menjajal dunia sanguinis, latihan kerjalah pokonya. Jadi masa-masa kerja sambil main tuh udah pernah dirasain, kalo mungkin langsung dikasih kerjaan yang musti 10 jam di kantor. Yaa ampuuun kemana masa mudaku?? kemanaaa? #halah seenggaknya 2 tahun saya udah pernah ngerasain bahagianya keliling mayestik sampe bosen milih bahan, motoran sama bu dini ke puri bintaro nyari supplier, kuliner, nostalgia ke kampus, jalan-jalan nyari peluang beasiswa, pulang kerja bisa bobo ciang, main sama bocils di sekolah. Ya Allah engkau baik sekali sih?

Belum lagi Alhamdulillah tahun kemarin sudah bisa bikin tabungan haji di bank ungu itu lhoo. Aduh sebenernya ga suka ungu, tapi malah bikinnya di bank itu. Kenapa? karena setoran awalnya jauuuh lebih murah dari bank yang warna ijo qiqiqi. 

Dan peristiwa ini mungkin jadi salah satu pendukung bisa ketrima CPNS juga. Waktu ada pertanyaan dalam CV psikotes & saat interview "Ceritakan keberhasilan apa yang sudah kamu lakukan dalam waktu 2 tahun ini?". Sebenernya udah hampir nulis jawaban tentang skripsi dan wisuda, tapi kok kayanya udah biasa yaa. Akhirnya saya menuliskan ini, cerita tentang saya yang sudah mulai mengumpulkan uang tabungan haji sejak masa kuliah dalam sebuah amplop tapi kepake buat skripsi (baca: jajan saat skripsi hahaha) akhirnya berkesempatan untuk membuat tabungan haji di awal tahun 2013 kemarin dan jumlah nominalnya mencapai target. Ga lagi bicara saldo pastinya ini yaaa, hehe..tapi selalu harus ada jatah buat tabungan ini di tiap bulannya dan jumlah harus sesuai target di setiap tahunnya insya Allah.

Kalo bicara mau, siapa yang ga mau buat haji? kalo bicara niat siapa yang bilang ga niat buat pergi berhaji? Nah inilah bukti niat saya pada Allah, saya iri banget pas denger ada sahabat yang sudah akan berangkat haji di tahun 2014 ini. Kalau ya sewaktu-waktu emang umur gw mentok, paling ngga bukti tabungan ini udah bisa ditunjukin ke Allah kan? biar nanti urusan ahli waris buat mewujudkan qiqiqi (tapi...panjangin umur dengan sehat manfaat dulu ya Allah yaa, jgn mentok umurnya cz saya kan belom punya misua yahaha). Kan pengin kaya Oki Setiana juga tuh, yang bisa di baitullah sama suaminya. Minta do'a nya yaa semuanyaa..