Saturday, December 21, 2013

that's why i owe you my current job (4)

Akhir tahun seperti biasanya agenda di sekolah-sekolah adalah liburan akhir sekolah. Setelah rangkaian proses KBM dan diakhiri dengan UAS maka jadwal pengambilan rapor jadi menyenangkan/ malah jadi bikin anak panas dingin (yang berasa sekolah cuma numpang tidur doang ini sih). Jadi ceritanya jadwal pengambilan rapor itu tanggal 20 Desember 2013 kemarin. Tapi karena ada beberapa anak yang ortunya ga bisa ambil rapor kemarin jadilah hari Sabtu buka lapak (lembur, ahey!), ada 2 ortu yang ambil rapor ke sekolah tadi. Nah, jam 9 janjianlah saya sama anak murid yang ortunya ga bisa ambil rapor. Kata emaknya sih biar anaknya aja yang ambil, tapi..berhubung saya penasaran belom pernah ketemu sama ibunya yg kata gosipers sekolah ibunya tuh sakit dan nih anak tinggal sama ibunya doang (bapaknya? udah pisah katanya). Si anak ini awal naik ke kelas XI juga hampir seminggu ga masuk, nah saya yang belom punya biodatanya bingung dah mau kontak kemana, akhirnya ibunya sendiri yang telpun ke sekolah dan ngabarin si Z itu musti jaga dia karena dia kemarin masuk ICU (syediiih deh dengernya).

Pas rapor UTS kemarin si ibu telpon saya buat ngabarin dia ga bisa ambil rapor, yasudlah yaa akhirnya saya kasih juga tuh rapor ke anaknya aja. Pas UAS ini ibunya juga pesen gitu sih, tapi saya kok ya ngerasa parah beut ih klo saya cuma denger katanya-katanya aja, soalnya waktu kenaikan kelas kata ibu Walasnya yang lalu si ortu ini bisa bawa mobil buat ambil rapor anaknya. Penasaran kan saya sakit apa si ibu, dari hawa-hawa di telpon si yaa keknya ibunya tipe-tipe yang galak gitu men. Hari Kamis saya udah bilang kalo saya mau silaturahim deh sekalian nganter rapor, si ibu ngasih alamatnya tapi yaa..berhubung navigasi saya agak-agak kurang oke jadi saya minta janjian sama bocilnya aja deh besok.

Si anak Z datang ontime sesuai janji jam 9 teng, ke rumah dialah akhirnya saya kan dengan dipandu si Z ini. Semacam blusukan deh saya, akhirnya ketemu rumah kontrakan 5 pintu dan benar di depannya ada mobil starlet warna hijau yang biasa dipake ibunya karena sakti juga si ibu tetep musti mandiri dg kondisi apapun. Ketemu si ibu ini bener aja, ibunya tipe2 koleris melankolis..keadaan fisiknya kurus bgt men, mungkin umurnya sekitar 40an kali ya. Dia cerita banyak, soal keadaan keluarganya, anaknya dll. Yang bikin saya sedih adalah ada si Z yang ikut dengerin ibunya flashback ttg mereka yang diusir dari rumah bapaknya lah, dicerai dengan keadaan sakit strok, dari 5 thn lalu ngga bisa nelen makanan, makan hanya dr selang, dan anak pertamanya meninggal dalam kecelakaan motor setelah 1 thn cerai. Iiih saya merinding dengernya. Saya cuma bisa nanya ke Z "kamu denger pas papah km ngusir mamah?". "yaa bu tapi saya masuk kamar". Subhanallah, itu kaya alur di sinetron doang kirain tapi ini kenyataan. Kalo dari kelakuan si Z, saya rasa dia cukup tegar dibanding dengan anak-anak broken home lainnya di sekolah itu.

Tapi, yang ga sukanya dari si ibu Z ini, dia suka bicara kasar ke anaknya. Ya menurut saya walaupun bicara "lo gw" itu di tanah Jakarta ini adalah hal yang biasa sesama teman, tapi kalo ke anak itu rasanya ko ya jadi gimana deh. Bukan hanya itu aja, sakit beliau yang berkepanjangan itu mungkin sudah bikin Ibunya Z stres juga kali ya jadi ya gampang ngebentak-bentak dan gitulaah. 

Baiknya Allah swt yang ngebuat saya tau bahwa ada fenomena kaya gini, dulu temen-temen saya alhamdulillah keluarganya harmonis semua. ternyata banyak loh yang ga bisa ngerasain begitu, dan kebanyakan siswa yang bermasalah di sekolah itu adalah akibat dari kondisi di rumahnya. Walaupun ga semuanya begitu.

Waktu di tahun sebelumnya, ada anak yang suka bolos sekolah. Ortunya dipanggil untuk bicara, gw cukup senang mendengarkan cerita orang tapi meen..kadang ada ortu yang udah anaknya salah masih aja dibelain kesalahannya, sampai ada kalimat yang dibilang sama si ibu anak itu

"Emang GAJI ibu berapa di sini, SEJUTA? DUA JUTA? 3 JUTA? itu pasti kurang dari pengeluaran anak saya sebulan?". Hahahaha tau aja bu kalo gaji guru ga lebih dari 3 JUTA
Ibu itu ngomong ga sekali men, dua kali di depan mata saya si ibu ngomong begitu (Astagfirullah...pantesan yah buu). Yaa, saya cuma bisa melapor ke BK begitulah adanya.

"Ibu kenapa sih disini guru-gurunya muda-muda gitu kan belum punya pengalaman"
"Guru-guru yang sekarang udah tua juga dulunya ngajar dari muda dulu bu"

Akhirnya anaknya diminta mengundurkan diri saja kalo merasa ga cocok dengan peraturan sekolah. Gimana dong kalo sekolah jam 7 tapi ga mau bangun pagi, dan si ibu bilang anaknya maunya homeschooling. Pas kunjungan ke rumahnya, ortunya sudah bilang, akan ngikutin kemauan anaknya karena Ayahnya yakin pasti nanti ada titik dimana si anak ini sudah jenuh juga. Please dad be a man!

Ada aja deh abege-abege ini, sekolah pagi ngeluh ngantuk minta siang..sekolah siang masih bolos soalnya udah panas berangkatnya, homeschooling ngeluh ngga punya temen. ya salaaam, perbaikilah akhlak mereka.

Ibunya udah survei ke homeschooling ka Seto yang biayanya masuknya 2 dijit, trus akhirnya mutusin lanjut homeschooling di kebayoran yang katanya gurunya udah tua jd udah berpengalaman, sekolahnya malem dari jam 7 malem dan di sana yang sekolah adalah beberapa anak seleb yang kalo ke sekolah pakai baju bebas bahkan ada yang ber-hotpants ke sekolah (geleng2..ya ko bangga gitu ke sekolah kurang bahan gitu) dan ada jg teman sekolahnya yang adalah atlet golf internasional. Tapi... terakhir ibunya minta anaknya biar bisa balik lagi ke sekolah ini. Lihat??? fenomena, dengan kesemuanya ini yaaa Allah ya rabbi sungguh baiknya engkau kepadaku..

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban