Monday, March 25, 2013

Saat tampang tak mendukung profesi

Belakangan, saya sadar..setelah berkaca berapa lama, senam muka berkali-kali & membuat kesimpulan. Yak, wajah saya tidak mendukung! Kalo senyum kaya bocah sma, nyengir kaya anak smp, marahin anak ky lagi menggerutu.. Ekspresi wajah orang dewasa itu kaya apa? Kalo begini, wajarlah tiap ada yang ketemu & nanya pada ngga percaya saya seorang guru SMK.

Pertama, waktu pertama kali ikut raker guru produktif (maksud?), gak kurang sreg juga sih gw dengan istilah guru produktif, kesannya tuh ya gw kepedean bgt kalo cerita sama orang kalo gw salah satu guru produktif TKJ, "maksud lo ada guru yg ngga produktif??". Guru produktif itu sebutan buat guru yang ngajar di bidang kejuruan, selain itu namanya bukan guru nonproduktif koq << kesian amat kalo sampai iya
Balik lagi ke hal pertama, saat raker itu cuma saya guru produktif yang perempuan..smp saat ini jg begitu sih. Duduk sebaris dengan deretan bapak-bapak guru produktif, sudah setengah jalan waktu rapat tiba-tiba Kepala Yayasan mencoba meyakinkan dirinya sendiri
"emang bu fatimah guru produktif? dulu kuliahnya jurusan apa" 
"saya dari teknik informatika"
"dr mana?"
"UIN pak"
Dalam hati saya, ngapain jg saya di sini kalo saya bukan calon guru produktif, pake "calon" ye karena kemarin itu emang masih calon.
..........................

Saya rasa tampang saya memang ngga meyakinkan deh, blom lagi cara bicara, ekspresi, dll. Doh, kadang lagi bicara dengan gaya bijaksana *eaa, suka keceplosan nada ngomong sok2 imut katanya, padahal kan....emang imut hahahaahah



No comments:

Post a Comment

Please leave your comment here..