Sunday, February 3, 2013

about bullying

Sekarang ini kayanya sudah banyak pembahasan tentang "bullying". 
"Bullying adalah bentuk intimidasi fisik ataupun psikologis yang terjadi berkali-kali dan secara terus-menerus membentuk pola kekerasan."  (menurut slide yg disusun o/ Tim Penyuluh Hukum Pusat Penyuluhan Hukum Badan Pembinaan Hukum Nasional Kementerian Hukum dan HAM RI)


Bullying bisa berbentuk kontak fisik tetapi juga ada yg berbentuk verbal. Bullying dari teman-teman atau katakanlah teman sebaya memang parah tapi lebih parah lagi kalo di-bully oleh orang yang lebih tua umurnya dari kita misalnya GURU. Orang yang mustinya mengayomi, menyayangi eh malah bertindak semacam ini ckckck. Ada rasa takut melawan, geram...Sekarang saya sebagai guru menjadi sangat hati-hati menjaga perasaan bocah. Seinget saya dari jaman piyik sampai sekarang ada 3 kejadian teacher bullying yg paling diinget pernah dialamin. 
1. Bullying oleh guru ngaji
Ini memori saya yang terlalu tajam atau memang itu kejadian yang susah dilupakan, kalo boleh dibilang ini bullying tersadis yang dilakukan oleh ibu guru, guru n g a j i pula hehe. Should i tell ya how she looks like? better no, dia umurnya sekitar 36an lah ya sekarang. Seinget saya dia itu teman main tante saya dulu. Emang apa yang dia lakukan sih? macam-macam, lebih ke verbal bullying sih kalo menurut gw. Tiap ngaji saya selalu jadi anak bawang, wajah si ibu ngga pernah manis di depan saya. Sekarang kalo dipikir-pikir, apa dosa gw anak TPA lugu yang niatnya cuma mau ngaji ama maen??? Biasalah kan ya kalo anak TPA selalu ada bagian pas baca iqro satu-satu dan nantinya dinilai oleh guru yang saat itu menyimak. Saya baca iqro semampu saya pastinya sebaik mungkin menurut yang saya bisa, tebak apa reaksi ibu guru itu? tentu saya berharap beliau tidak akan menuliskan "ulang" tapi "lancar" dan besoknya membaca halaman berikutnya.
"kamu tuh A Ba Ta Sa tau?.....Anak Bodoh Tapi Santai"
glekkkkkk, saya cuma diem dan melongo sambil merekam kata-kata itu
Sumpah saya pengin nangis didetik itu juga, kalo inget sekarang pun jadi tiba-tiba susah napas, ko bisa ya anak kecil dibilang gitu astagfirullahadzim...
Belom lagi kalo pas ngambil rapor, beliau itu ngga malu-malu bilang ke ibu saya kalo saya itu bodoh, hahaha dasar ibu-ibu ngga terima lah kalo anaknya dibilang bodoh, apalagi kalo ternyata di sekolah lumayan nilai-nilainya. Ibu saya mah tau banget kalo guru itu sensi banget sama saya, tapi malah ibu yang saat itu bilang 
"ibu sakit hati banget de kamu dibilang begitu"
"......(datar, kalem, diam tanpa kata)....." what should I do ibu? Aku cuma mau ngaji & main sama temen-temen :'(
Ngga semua guru ngaji saya begitu si alhamdulillah, ibu guru itu & seorang guru lagi yang kira-kira umurnya sebaya dengannya aja yang judes ke saya. Mungkin saat itu mereka berdua masih labil, yang baik ada bu aminah, bu sutinah, bu asiyah, ka latifah dan ka sulfi yang cantik. Tapi, saat itu saya malah sering diajar sama  mereka.
Puncaknya adalah pas ngambil rapor terakhir, si bodoh ini dapat nilai tertinggi alias ranking satu. Kemudian apa yang dituliskan dikolom catatan?? "kalau ulangan jangan mencontek" hahaa serem kan yaa ckckck seakan ga terima gitu mungkin kalo saya dapat nilai tertinggi. 

2. Hukuman ngga adil gara-gara ga bawa buku paket
Kejadian yang ini pas SMP kelas 1 kalo ngga salah, pelajaran bahasa Inggris emang mewajibkan muridnya membawa buku paket. nah, waktu itu kami disuruh mengerjakan soal yang ada di buku paket. Inget banget gw latihannya itu tentang preposition, dan itu soal chill banget *tsaaaah
Ke-gep ngga bawa buku tiba-tiba pak guru itu langsung bilang
KELUARRRRRRR!!!!!
Saya keluar sendiri, tanpa melawan padahal ada beberapa dari teman saya yang ngga bawa juga. That's why I hate being plegmatic person and thanks God now I'm not. Di sekolah berusaha tegar, setegar-tegarnya tapi sampai rumah nangis sampai gelagapan, bengkak mata saya dan pas ketemu ibu ceritalah kan ya, cep cep cep...
Yang kejinya lagi adalah, saat beliau masuk ke kelas diwaktu lain ada temen cowo yang ngga bawa buku, dia dihukum tapi hukumannya cuma...cuma skot jam C O WO tuh cuman disuruh skot jam ahhahahahaha miris banget gw, sampai temen sebangku gw bilang "dih ga adil banget kemarin kamu di keluarin kelas"
Alhamdulillah saya ngga benci gurunya, kan katanya kalo benci sama guru ilmunya jadi ngga bisa masuk otak, then guess what happen next? saya malah menjadi Juara Umum saat semester itu.

3. Gara-gara nyanyi di kelas
Kejadian nyangkut bullying yang terakhir itu pas SMA, kelas 1 nih ya. Awalnya ini bermula dari saya yang ngga sengaja nyanyi-nyanyi saat pelajar beliau. Bukan dg suara keras ko, cuma mangap-mangap ngga jelas tapi sambil goyang-goyang kepala katanya. Ibu guru itu pas banget ngeliat, saat itu belom kenal nama saya karena baru awal-awal semester. 
"kamu..ngapain nyanyi-nyanyi?"
saya antara sadar ngga sadar ditegor karena emang nyanyi-nyanyinya itu ngga niat ko hhaha ya iyalah
"sini maju ke depan"
Dalam pikiran gw, semoga kalaupun dihukum, dihukumnya ngerjain soal
"kamu nyanyi apa tadi?"
"mmm ngga bu"
"asik banget kayanya sampai kepalanya goyang-goyang"
emang iya yaah, gw ngga sadar deh
"ayo nyanyi apa yang kamu nyanyiin tadi"
Oh My Goood...nggga mungkinnnn, kenapa ngga mungkin? karena syairnya itu loh, emang kenapa syairnya? itu lirik lagu dari OST drama Korea yang lagi booming saat itu (-.-")
happy syalalala it's all nice to be happy syalalala everybody should be happy....
di dalam otak saya terngiang lirik itu, ngga....ngga mungkin kalo saya nyanyiin lagu yang ini. Kenapa? terus harus ganti lagu apa dong? ngga bisa mikir, buntu tiba-tiba otak saya TOLOOOONGGG!!! Emang kenapa musti ganti lagu? K A R E N A di kelas saya ada yang namanya H A P P Y U D I N dan di kelas itu nama panggilannya H e p i hahahahaha, serius ini loh. Dalam kondisi mendesak pun saya masih mikir "kalo gw nyanyi lagu tadi ntar bisa ge er tuh si hepi" hahaha dasar pikiran bocah labil
Alhamdulillah lolos kagak nyanyi tapi akhirnya ibu itu jadi ngenalin dan terus-terusan negur, ada ajalah hal yang salah dari saya. 
Lagi belajar tiba-tiba liat keluar eh ditegor 
"kenapa kamu liat keluar terus? melongok keluar "oooh ada anak paskib"
"ngga buuu" orang waktu itu saya ngga bawa kunci rumah jadi berharap ada yg nganterin
kemudian ada lagi...pas lagi ngejelasin pelajaran tiba-tiba
"kamu ngantuk? tuh yaaa matanya ngantuk gitu, sayu-sayu gitu"
Zzzzzz, penting apa bu? emang begini mata sayah, yang penting kan saya nyimak
temen sebangku saya sampai komen "kok lu mulu mim yang dikomen"
"tau daaah"

Dari kejadian-kejadian itu selalu saya ceritain ke ibu, ibu bilang "yaaah kamu kan udah biasa diperlakukan begitu, ntar juga akhirannya bagus" padahal saya ceritanya udah sambil ngelap ingus tersedu-sedu.
Bu guru yang sangat perhatian itu malah jadi wali kelas saya selama 2 tahun dan dirapor sekolah terakhir seingat saya beliau ngasih nilai 90 untuk pelajarannya baik teori maupun praktek. Nilai 90 bukan nilai sembarang yg diobral di sekolah negeri bukan???

Positifnya dari kejadian bully ini adalah, saya tipe orang yang saat orang lain "rese" justru saya LEBIH sangat semangat untuk menunjukan kalo saya itu bukan seperti yang dalam pikiran kamu loh, saya lebih baik dari itu. Berarti bagus dong bullying ini karena endingnya bisa teratasi? tetap tidak, karena tidak semua anak punya pemikiran begitu, itu kan tadi pikiran saya. Kalau ada anak sensian yang malah tambah down gimana?? kan kaciaaan, cep cep...

Semoga saya ngga melakukan bullying, menyayangi semuanya baik yang pintar secara akademis ataupun yang pintar dibidang yang lain. Berusaha untuk tidak membeda-bedakan anak yang ganteng dan yang kurang ganteng, yang cantik dan yang kurang cantik karena bagi orang tua mereka...anaknya lah manusia yang terganteng atau tercantik di dunia. ^_^

2 comments:

  1. Yang nomor 1 parah abis... lucu banget... Ngakak gw bacanya...
    Buat para adik2, mudah2an kalian nggak ketemu guru kayak gitu ya, klo ketemu aduin aja sama emak kalian...

    ReplyDelete
  2. semoga menghibur & menginspirasi *haiissssh* jgn yg ide nge-bully nya yaa

    ReplyDelete

Please leave your comment here..