Tuesday, August 28, 2012

Single itu? Haruskah..

Namanya manusia sob,,ngga bisa hidup sendiri,  masyarakat ibarat juri kehidupan juga kadang-kadang. Apalagi single, godaannya subhanallah masya Allah, astagfirullahal'adzim, ibarat arah mata angin, tuh godaan single ya begitu, segala arah mamen...
http://pelanginada.com/review/arah-mata-angin/

Dari hal yang kecil aja deh, misal pulang kerja trus ada temen sesama single (eaaaa) ngajak tebengan. Sumpah kalo saya ada situasi begini kaga enak bgt, nolak ntar disangka sombong, sok2an jual mahal lah, belagu, dan teman-temannya..lah mengiyakan juga gimana gitu. Apalagi kalo di lingkungan baru, ieeeuuuh gimana cara menjelaskannya sama mereka gitu. Kalo temen jaman SMA & kuliah mah udah tau model kaya apa saya inih. Hanya orang-orang terpilih aja yang sekiranya no heart attached, takut doi penyakit hati mamen. Saya mah kan hatinya udah di gembok *tsaaah. Lah dunia kerja dengan teman baru yang blank dengan siapa saya? maka saya cenderung dibilang "sok" kali ya, emang kaya apa si calon ibu fatimah sampai begitu sikapnya?? Mau tau?? emang mau tau banget, minta bocoran gih sana sama Allah hahaha

Pernah suatu pagi, saya ketemu guru cowo yg sesama single di jalan, doi ngajak bareng.. saya yang lagi nyebrang  jalan ngga ngeh seseorang dibalik helm tersebut spontan bilang" ngga pak, makasih".  Emang dengan muka jutek, lah orang lagi serius nyebrang tiba2 ada motor berenti di tengah2 jalan raya coba bayangin? Di dalam angkot mikir, itu tadi kira-kira siapa yak? Sesampainya di sekolah guru A itu moso ketemu saya diem aja, saya sapa aja. 
"eh bapak A (nyengir2 ngga jelas)"
"eh bu fat, ko tadi di jalan sombong jutek bener saya ajak ngga mau"
"hehe ngga papa pak, sy mending bayar 2rb daripada ntar jadi gosip"
"haha ntar kan saya bisa turunin sebelom sekolah"
"hehe ngga pak makasih"
~CLEAR~
Ujug-ujug nih yaa, guru tersebut duduk di paling belakang dengan guru-guru yang lain teriak "bu fat, ngga mau saya bonceng tadi" *dengan nada pake toa
yang sudah pasti di dengar oleh seluruh orang yang ada di ruangan. Guru B "kenapa gitu bu fat?"
Saya yang udah keliwat ngga sabar, dalam hati (ih kan,,,gw nolak bonceng aja lo berkoar2 sob) "yah Pak, saya lebih baik bayar 2rb dari pada nanti diomongin" SKAK MAT (baik gw ataupun guru B).
Guru B "bu fat bu fat...(nyengir sambil geleng2)"

Lah namanya tawaran, jawabannya bisa "Ya" atau "Tidak" bukan?? Mungkin guru A ngajak saya bareng dengan niat baik (ga enak ketemu di jalan masa ga diajak) tapi saya rasa guru A punya pemahaman agama yang cukup untuk mendengar jawaban "tidak" dari saya.

Keliatan kecil bagi orang lain mungkin, ya ampun ketimbang masalah bonceng membonceng doang. Ribet amat, tapi telinga saya paling ngga tahan kalo nanti tiba-tiba ada celetukan "bu fat diajak si ini mau si itu mau". Apa kata dunia mamen?? Naudzubillah...

Maka, tolong bantu kami (para wanita single) untuk menjaga diri kami ya sob, kami mah bukan maksud sombong. Sebagai upaya menghargai diri kami dan menjaga diri kami dari penyakit hati dengan lawan jenis. Sebagai upaya juga agar tidak terjadi gosip, gosipin orang kan dosa ya? diibaratkan seperti memakan bangkai sodaranya sendiri bukan, tapi kalau membuat memancing orang membicarakan (gosipin) kita? dosa kaga tuh? saya rasa so so lah ya..

Okelah, intinya resolusi saya bulan ini adalah lancar motor, biar meminimalisir kejadian seperti itu..


1 comment:

  1. Semangat Mim...!!! Untuk urusan seperti ini gak perlu khawatir... Bahkan jangan risau saat mereka membicarakanmu...justru Mima malah dapet pahala kan diomongin..(Alhamdulillah),,sekalian mempraktekan apa yang tlah dipelajari slama Ramadhan,,menahan diri dari emosi...tenang aj mim, Allah bersama wanita yang menjaga kehormatannya... Smoga Allah senantiasa melindungi Mima dan seluruh wanita di dunia yang sperti Fatimah...insya Allah,, Aamiin...

    Semangat belajar naik Motornya..!!!

    Tapi kok dipanggilnya 'bu Fat' ya? hiii....

    ReplyDelete

Please leave your comment here..