Friday, March 30, 2012

"Kenapa mau jadi guru bu?" (part 1)

Udah sebulan lebih dikit tepatnya saya memutuskan jadi guru. Mungkin ini takdir, bukan mungkin tepatnya emng pasti ini takdir heheeh..selepas hari Senin hengkang dari perbankan dan chat sana sini sm teman. Akhirnya ide brilian dari Wisnu membuat saya move on, yap guru, kenapa ga jadi guru aja. Mulailah inget dan googling sekolah SMK TI yang deket2 aja dari rumah, biar irit karena katanya orang2 gaji guru dikit.

Apply di 2 SMK TI, yg satu di taro di satpam yg satu langsung ketemu Wakaseknya, pas naro CV dan langsung ngomong sama Wakasek ybs, beliau bilang semua mata pelajaran udah dipetakan, jadi ya kemungkinan tahun ajaran baru baru bisa nerima guru lagi. Then, ada telpon panggilan interview dr Binus center buat jd instruktur networking, minggu2 mulai kegiatan nyari kerja lagi berasa banget ya pedihnya, saya tau orang tua terutama ibu sebenernya kaya sedikit hopeless walaupun dalam perkataan masih ngasih semangat. Suatu pagi malahan, dengan mata berkaca-kaca saya bilang "buu..doain yaa,". Ibu si biasa jawabnya "SEMANGAT SEMANGAT!"

Dasar  sok sibuk, saya ke kampus lah nyari kegiatan sama anak2 Korea. Berasa ga tau diri pengangguran ini, masih aja berkeliaran di kampus. Tapi, alhamdulillah Senin 20 Februari pas lagi rapat sama mereka, tiba2 ada telp dr salah 1 SMK, undangan interview hari itu juga dan jam itu juga, how can?? gw lagi dikampus dan pake gamis, masa iya interview pake kostum beginian. Negolah akhirnya minta ketemu jam 1 ba'da zuhur dan mereka setuju, pulanglah buru2, sampe rumah langsung cabut ke TKP. Sampe TKP, wow subhanallah sekolahnya kece juga, ada toh anak SMK yg wara-wiri bawa leptop (iyalah SMK TI) tapi saya aja baru punya leptop setelah 3 tahun kuliah.

Ketemulah sama Wakasek setempat, dikasih tau ini itu dsb trus diminta nunggu dipanggil sama Kepseknya.  Besoknya tanggal 21 ketemu Kepsek, ibu cantik namanya Ibu Feby, umurnya paling baru 35an kurang kali yaa. Dijelasin ini itu, pernah ngajar atau ngga, gaji, dll. Tanya jawab, silabus, RPP dll. hehe agak syok sama gajinya, subhanallah ya guru tuh. Teriak2 dikelas berisi minimal 25 orang dihargai segitu, pantes ya guru tuh pahlawan tanpa tanda jasa kalo yang bener2 menjalankan amanahnya. Kata Kepsek tunggu kabar selanjutnya, kalo jadi ntar dikabarin lagi.

Sampai rumah mikir, Ooo mungkin Allah maunya begini ya. Ini si Fatima udah disekolahin di sekolah negara 16 tahun, sering dikasih bonus beasiswa juga, kapan waktunya balas budi sama negara. 


Tanggal 23 ditelpon lagi buat ketemu Wakasek, katanya buat ngasih silabus sm RPP. Ketemu sama Wakasek eh disuruh terjun langsung. What??? "kenalan aja dulu bu". Deg deg maju terus pantang mundur, masuklah ke kelas perdana, kenal2an aja sih, sotoy2an gtu, alhamdulillah so far so good. Selesai jam pertama, malu banget rasanya buat ke ruang guru, mental masih pelajar tp musti jadi pengajar. Akhirnya minta anterin mba Dina orang TU, alhamdulillah lagi gurunya juga baik-baik. 

2 comments:

  1. Saya bangga pada mima,,menjadi guru adalah pekerjaan termulia yang pernah aku tahu. Tak usah galau akan finansial, bukankah Allah sudah mengatur masing-masing rejeki kita?,so tetaplah yakin dan mantap berjalan..dan saya selalu turut mendo'akan semoga berkah dan lancar,,
    selamat ya bu guru..:)

    ReplyDelete
  2. thank you for your support, but sorry i feel annoyed when someone i dont know very well called me mima, just fatima please
    -thank you-

    ReplyDelete

Please leave your comment here..